Berlibur ke malang 2 hari 1 malam + 2 malam di kereta malabar

Liburan ke malang dengan teman kerja akhirnya kesampean juga, Tanggal 29 Maret adalah tanggal yang sudah direncanakan sejak lama untuk tanggal keberangkatan kami ber 7, iyaa saya liburan kesana dengan 6 orang teman saya, ada 4 orang cowok dan 3 orang cewek, harus dikenalin satu persatunya engga? Engga usah lah yaa, mending simak cerita perjalananna aja.

Keberangkatan ke Malang

Agak sedikit darama sih ini pas harus berangka ke malang, diawal perencanaan harusnya saya engga akan masuk kerja aja biar saya bisa berangkat dari cimahi langsung ke statsiun Bandung, ehhh tiba-tiba dong 1 hari sebelum keberangkatan ada 1 lembar kertas ukuran A4 yang diem dimeja saya dan pas dibaca ternyata itu untuk undangan rapat di tanggal 29 Maret, mana rapatnya mulai dari jam setengah 2, pedahal saya harus naik kereta jam 4 sore dari statsiun Bandung, mau engga ikut rapat ya engga enak, ikutan rapat takut telat ke statsiun. Kita menyusun ulang rencana keberangkatan dengan sangat mendadak dan akhirnya yang tadinya ga akan masuk kerja dengan sangat terpaksa harus masuk kerja dulu dan ikutan rapat juga, yaa meskipun ikutan rapatnya engga bisa full yang penting hadir dulu deh.

Tiba pada hari H di tanggal 29 Maret, seperti pagi di hari biasa saya bangun pagi, mandi, kemudian kebut-kebutan menuju tempat kerja dengan tas yang cukup padat berisi barang bawaan untuk liburan, berharap hari ini tidak terlalu banyak pekerjaan. Jam setengah 2 pas saya udah siap diruang rapat dengan penuh harap rapat bisa segera dimulai jadi ikutan rapatnya bisa agak lamaan, ehh udah buru-buru dateng ke tempat rapat tetep aja rapatnya ngaret dan baru mulai sekitar jam 2 siang, rapat berjalan lancar sebagaimana biasanya hanya beberapa orang yang mau berangkat ke malang saja yang dikit-dikit nunduk buka hape liat jam.

Jam hampir menunjukan angka 3 yang artinya kita semua harus bergegas menuju tempat keberangkatan kereta, grup whatsapp kami mendadak ramai memperbincangkan siapa yang duluan keluar dan gimana caranya, mau keluar ruang rapat aja deg-degan, maluu, takut ke gap. 1 orang akhirnya bisa keluar ruangan tanpa pamitan mau kemana, tiba-tiba aja dia nyelonong keluar gitu. The power of kepepet saya juga menyusul keluar tanpa pamit, rasanya bisa keluar ruangan rapat itu lega bangeett loh. Saya langsung siap2 buat cuusss OTW statsiun supaya ga ke gap sama peserta rapat, dan setelah siap2 untuk bergegas ada 2 orang lagi yang menyusul keluar ruang rapat, bedanya mereka dapet izin dulu, dan ternyata pimpinan rapat saat itu mengiayakan kami untuk meninggalkan rapat lebih dahulu, amaann.

Restorasi Ka Malabar
Restorasi Ka Malabar

Perjalanan kurang lebih 14 atau 15 jam duduk didalam kereta akan menjadi lebih seru jika kita berangkat rame-rame bareng temen, tapi keseruan itu agak terganggung dengan perut yang keroncongan dan makanan di kereta yang kurang enak, sorry sorry nih yaa PT. REKSA makanannya kok jadi begini ya, saat itu kami pesan mie rebus dan juga nasi goreng, kalau mie rebusnya sih masih aman dan cukup enak tapi nasigorengnya duh bikin nyesel beli deh dengan harga 30ribuan tapi nasi yang dikasihnya engga seenak dulu. Dulu saya paling seneng loh makan nasi goreng dikereta waktu nasigorengnya di sajikan diatas piring kaca dengan telor mata sapi sebagai topingnya.

 

Tiba di Malang

Pukul 9 Pagi kami tiba di malang, kalau di tiket sih katanya sampainya jam 8 pagi, ah tapi bodo amat sudah tiba di malang dengan selamat saja sudah allhamdulllah. Begitu datang saya langsung kontakan dengan driver yang membawa mobil yang akan kita pakai jalan-jalan nantinya, namanya mas tanto dari jeepbromo.com orangnya seru, kocak, dan cukup friendly loh tapi sayang harganya kagak bisa di nego ckckkck. Kami ambil mobil inova dengan harga 375.000 yaa terhitung murah lah dengan cara patungan kami ber 7, mobilnya juga masih enak, mesin oke, interior rapih, dan yang paling penting ACnya masih dingin sampe belakang cooy.

Setelah mobil ditangan kita akhirnya mobil kita bawa kabur , tancap gas kenceng-kenceng menuju tempat makan soalnya udah laper banget di dalem kereta cuma ngemil-ngemil manja doang, ehh ditengah perjalanan ternyata kita baru sadar kita telah dibawa kabur oleh mas tanto, dan tiba-tiba mobil berhenti disebuah daerah yang baru kita temui dan sangat asing, dia membuka pintu mobil kemudian keluar dan nunjuk-nunjuk sambil bilang “itu tempat sarapannya tinggal lurus dikit lagi di sebelah kanan ada warung soto namanya Warung Soto Pak Amir, selamat berlibur ya kang”.

Warung Soto Pak Amir – Malang

Dari kejauhan sudah terlihat warung soto pak amir ini, parkirannya cukup dipenuhi oleh kendaraan roda 4 tapi beruntung kita masih bisa nyempilin mobil buat parkir disana, didalem warung sotonya cukup banyak orang juga dan ini membuat saya semakin yakin rekomendasi makan soto yang dikasih oleh mas tanto ini engga salah, biasanya tempat makan yang rame ya pasti enak, kalo engga enak ya murah :D.

Warung Soto Pak Amir - Malang
Warung Soto Pak Amir

Saya engga terlalu doyan daging sapi sedangkan warung soto ini cuma nyediain daging sapi doang, akhirya demi mencicipi cita rasa lokal saya pesen aja. Begitu pesanan kami semua tesaji di meja saya masih bingung apa bedanya rawon dan soto pak amir ini, secara tampilan kok sama yak, bodo amat ah laper dan ternyata saya doyan daging sapi disini. Kami ber-7 hanya menghabiskan 200 ribu saja utuk makan disini, ada yang sebagian pesan soto dengan nasi ada juga yang dengan lontong, dan ditambah juga ngambil gorengan dan kerupuk yang berjejer diatas meja.

 

Toko Oen – Malang

Toko Oen - Malang
Toko Oen

Selepas sarapan kami bergegas menuju salah satu kos-kosan temannya teman kami untuk numpang mandi dan istirahat sejenak, matahari sudah semakin terik cuaca makin panas kami butuh kesegaran. Sesuai dengan itinerary malang 2D 1N yang sudah dibuat sebelumnya kami beregas ke toko oen untuk icip-icip eskrim yang kata orang-orang ini tuh enak dan tempatnya legend banget. Bener aja sih begitu datang ke toko oen yang dibaca “toko un” sudah sangat terlihat jelas kalau bangunan ini sudah cukup lama dengan arsitektur seperti rumah-rumah pada zaman penjajahan belanda dulu. Kami memesan beberapa es krim yang berbeda biar kita bisa saling icip gitu. Saya pesan tropicana cream dengan harga 40.000 dan yang lainnya saya lupa lagi pada pesen apa aja kayaknya pada pesen yang basic (Single Scoop) secara itu harganya paling murah, Cuma 25.000 doang. Rasa es krimnya kayak es tung-tung, ehh pada tau es tung-tung ga sih? Yaaa gitu teksture es krimnya cukup jelas dan agak cepet mencair juga mungkin karena pengaruh panasnya malang di siang itu.

Sudah tersegarkan oleh es krim di Toko Oen kami kami akan melanjutkan perjalanan ke Batu dan Bromo, cerita perjalanan ke Batu bisa dibaca di postingan yang berikutnya yaa.

2 tanggapan untuk “Berlibur ke malang 2 hari 1 malam + 2 malam di kereta malabar

  • April 7, 2018 pada 7:01 pm
    Permalink

    Nice posting👍😊

    Balas
    • April 8, 2018 pada 8:37 am
      Permalink

      Terimakasih telah berkunjung ke blog ceritadikit.com 🙂
      Have a nice day Riee 🙂

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: